Ads (728x90)

SURABAYA (Mediabidik) - Jaringan pipa air minum dari sumber mata air Umbulan di Kabupaten Pasuruan yang terhubung hingga Kabupaten Sidoarjo, Kota Surabaya dan Kabupaten Gresik baru akan dikerjakan tahun ini dan ditarget kelar akhir tahun 2018. Kendati demikian, PDAM Surya Sembada Surabaya yang juga akan menerima jatah kucuran 1000 liter per detik sudah menentukan sasaran pelanggan dari kalangan Surabaya barat.

Apabila ada sisa, baru didistribusikan untuk pelanggan di wilayah Surabaya utara. Aliran air bersih dari sumber mata air Umbulan dijadwalkan bisa mengalir ke warga awal tahun 2019.

Ini disampaikan Direktur Operasional PDAM Surya Sembada Tatur Jauhari disela cek kesiapan di sumber mata air Umbulan, kemarin. "Dari jatah 1000 liter per detik, awal 2019 Surabaya cuma akan mendapatkan pasokan 500 liter per detik. Baru mulai Juli 2019 ditambah 500 liter per detik lagi, total 1000 liter per detik," terang Tatur.

Penambahan bertahap kuota debit air ini juga untuk mengecek instalasi serta pompa di wilayah Alas Malang di sekitaran Pakal Surabaya barat. Adakah kebocoran atau tidak. Pompa ini yang akan juga memasok air ke wilayah Kabupaten Gresik.

"Kenapa warga Surabaya barat diprioritaskan? Ini karena pompa ada di Alas Malang, sekalian untuk mengalirkan ke Gresik," imbuhnya.

Tatur menilai jatah 1000 liter per detik itu kurang untuk Surabaya barat yang terus berkembang dan warga semakin banyak. Meski demikian jika ada sisa, diupayakan diarahkan ke Surabaya utara. Secara teknis pembangunan instalasi lebih mudah untuk alur Pasuruan, Sidoarjo, Surabaya selatan, Surabaya barat dan Gresik. Jika instalasi menyentuh tengah kota menuju timur, akan semakin menelan investaso besar. Kendati seluruhnya ditanggung investor yang ditentukan pusat, PDAM Surya Sembada tidak ingin instalasi masuk tengah kota karena akan berdampak pada sarana infrastruktur lain.

"Untuk kebutuhan air bersih wilayah tengah, selatan dam timur kota kami tetap andalkan air bersih hasil pengolahan dua IPAM (Instalasi Pengolahan Air Minum) di Karangpilang III serta Ngagel. Debit air dari dua IPAM ini 10.000 liter per detik," rincinya.

Pelaksana tugas (Plt) Dirut PDAM Surya Sembada Surabaya Sunarno menambahkan, pemanfaatan air Umbulan untuk Pasuruan, Sidoarjo, Surabaya dan Gresik tidak berdampak pada kebutuhan petani di Pasuruan akan air irigasi. Kapasitas sumber mata air Umbulan 5000 liter per detik.

Selama ini pemanfaatan air untuk irigasi sebatas 1000 liter per detik. Ada sekitar 4000 liter per detik mengalir dan terbuang ke laut. Selama ini, sebelum ada proyek pemanfaatan air Umbulan secara bersama lintas daerah, Surabaya mendapatkan izin mendistribusikan air Umbulan 330 liter per detik. Untuk mendistribusikan semua kuota sesuai izin diperlukan investasi besar untuk jaringan, sehingga sebatas 110 liter per detik yang dimanfaatkan PDAM Surya Sembada.

Salah satu perusahaan pelat merah milik Pemkot Surabaya itu sejak zaman Belanda sudah memiliki bangunan pompa air di Umbulan dan di Gempol Pasuruan. Dua pompa ini membantu distrinpbusi untuk wilayah Surabaya selatan.

Manager Senior Produksi Distribusi PDAM Surya Sembada Yuloar Katamsi menambahkan, pompa Gempol melayani 69 titik meter induk di Pasuruan, Sidoarjo dan sempat Surabaya selatan.
Sekadar diketahui, sumber mata air Umbulan kini menjadi perbincangan kalangan dunia perairminuman. 

Ini terkait proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Umbulan. Pemerintah pusat melalui Pemprov Jatim akan mendistribusikan ke lintas daerah. Kota Surabaya 1000 liter per detik, Kabupaten Pasuruan 410 liter per detik, Kota Pasuruan 110 liter per detik, Kabupaten Sidoarjo 1200 liter per detik, dan Kabupaten Gresik 1000 liter per detik. (pan)

Post a Comment