Ads (728x90)


SURABAYA (Media Bidik) - Kampanye Gerakan Makan Ikan atau Gemarikan di Jawa Timur yang dimotori oleh Nina Soekarwo selaku Ketua Forum Peningkatan Konsumsi Ikan Nasional (Forikan) Jatim memang terbilang sukses. Terbukti tingkat konsumsi ikan warga Jatim telah mencapai 25 kg/kapita/tahun.

Anggota Komisi B DPRD Jatim Chusainuddin menyampaikan bahwa pihak Komisi B DPRD Jatim mendorong agar kampanye makan ikan itu lebih intensif dan masif lagi. Paling tidak bisa mendekati tingkat konsumsi masyarakat Jepang yang mencapai 140kg/kapita/tahun.
      
Menurut Politisi asal PKB Jatim  itu mengungkapkan ikan baik bagi tubuh karena memiliki kandungan zat yang dibutuhkan oleh manusia seperti protein, mineral, asam amino dan omega3. Bahkan berdasarkan penelitian dari badan pangan dan pertanian dunia (FAO) dan badan kesehatan dunia (WHO) bahwa omega 3 yang terkandung dalam ikan dapat menyembuhkan penyakit depresi, skizofrenia, serta gejala hiprtensi pada anak.

       
"Dengan mengkonsumsi ikan, masyarakat Jawa Timur akan lebih sehat dan cerdas seperti masyarakat Jepang. Karena itu kampanye makan ikan harus lebih diintensifkan, terutama dikalangan balita dan anak. Apalagi Jatim memiliki potensi ikan yang melimpah," ucap Wakil Sekretaris Fraksi PKB Jatim itu, Selasa (12/7).
      
Sekretaris Gerakan Pemuda Kebangkitan Bangsa (Garda Bangsa) Jatim ini menambahkan, mengkonsumsi ikan tidak hanya baik bagi peningkatan gizi anak di Jatim yang banyak mengalami kekurangan gizi. Tapi juga akan berdampak positif bagi para peningkatan hidup nelayan maupun keluarga nelayan. Sebab, tangkapan ikan yang mereka peroleh otomatis akan terserap oleh masyarakat. Bahkan, para keluarga nelayan bisa memproduksi makanan olahan berbahan baku ikan untuk di pasarkan dan dikonsumsi masyarakat.

        
Pria yang akrab disapa Gus Udin itu juga mengimbau agar kampanye gerakan makan ikan ini tidak hanya dilakukan oleh Nina Soekarwo dan para istri Bupati serta Wali Kota sebagai Ketua Forikan di kabupaten/kota, atau Dinas Perikanan. Kampanye ini harus digerakan secara sistematis dan masif dengan melibatkan seluruh potensi yang ada baik badan usaha milik daerah (BUMD) maupun swasta.
       

"Kalau semua potensi tidak digerakan, sulit bagi Jawa Timur bahkan Indonesia untuk mendekati tingkat konsumsi ikan masyarakat Jepang. Semua pihak harus terlibat, apalagi Presiden Jokowi telah memproklamirkan jati diri bangsa kita sebagai bangsa maritim,"pungkasnya.(rofik)

Post a Comment