Ads (728x90)

SURABAYA (Media Bidik) – Dalam Inspeksi Mendadak ( Sidak ) yang dilakukan Komisi B DPRD Jatim yang menangani Perekonomian di beberapa pasar induk yang ada di Surabaya di rasa kurang efektif atau kurang tepat sasaran, pasalnya dari beberapa operasi pasar yang diadakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) melalui Disperindag  Jatim, ternyata masih tidak begitu membantu masyarakat, sebab selain harga yang dijual dalam operasi pasar tidak begitu beda jauh dengan harga yang dijual di pasaran, pembeliannya juga dibatasi.

Menurut H.M. Ka'bil Mubarok,M.Hum,SH,I  Wakil Ketua Komisi B yang memimpin dalam Sidak yang digelar pada hari Rabu (1/6) mengatakan, seharusnya operasi pasar tidak hanya dilakukan di pasar induk saja, akan tetapi operasi pasar seharusnya dilakukan dipasar-pasar kecil  di tingkat kecamatan.

" Kalau operasi pasar di gelar dipasar induk saja masih banyak masyarakat tidak mengetahui dan  selain itu harganya belum bisa terkatrol," terang nya saat Sidak di Pasar Induk Wonokromo,Surabaya.
     
Politisi dari PKB Jatim ini juga melihat upaya Pemerintah Provinsi Jatim untuk menekan harga-harga gula dengan menggelar operasi pasar nampaknya tak efektif, mengingat selisih antara gula yang dijual di pasar dengan harga yang dijual di operasi pasar hanya selisih Rp 2.250 per kilogramnya.

" Harga gula yang dijual di operasi pasar tak mengalami perbedaan yang signifikan dengan harga gula dipasar, belum lagi belinya antri dan dibatasi, " jelas Ka'bil.

Senada, Anggota Komisi B yang ikut dalam rombongan Sidak  Hj.Atika Banowati ,SH menambahkan, saat ini stock gula aman hingga lebaran, dan diharapkan bisa stabil hingga bulan Ramadhan dan Lebaran,sebab masyarakat sangat butuh sekali mengkonsumsi gula saat Bulan Ramadhan.

" Kami meminta agar Disperindag melakukan operasi pasar hingga ke pasar kecil yang ada di kampung-kampung dan operasi pasar juga diberlakukan bagi pedagang kecil sehingga harga kebutuhan pokok dapat ditekan," harap politisi Partai Golkar Jatim tersebut.(rofik)  

Post a Comment