Ads (728x90)


foto massa FPI saat membakar atribut PKI
SURABAYA (Media Bidik) - Untuk Memperingati hari lahir Pancasila tiap tanggal 1 Juni, Front Pancasila Jawa Timur dan Front Pembela Islam (FPI) Surabaya mengadakan aksi bakar replika bendera palu arit di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Timur (Jatim), Rabu (1/6/2016).

Puluhan massa membakar replika bendera palu arit ini ingin menunjukkan penolakan kehadiran komunisme di Indonesia. Selain itu massa aksi ini ingin menyampaikan penolakan terhadap presiden yang akan meminta maaf kepada Partai Komunis Indonesia (PKI).

Ketua Front Pancasila, Nasir Zaini menjelaskan kedatangan massa ini untuk melakukan aksi damai dalam rangka memperingati hari lahir Pancasila sekaligus menentang keras presiden yang ingin meminta maaf kepada PKI.

"Sudah jelas PKI adalah pelaku bukan korban, banyak para jenderal, kyai dan ulama yang dibunuh, Presiden jangan sampai meminta maaf," jelasnya saat ditemui di lokasi.Rabu (1/6).

Menurut Nasir, maraknya peredaran atribut palu arit mengancam pergerakan komunisme di Indonesia. Seharusnya pergerakan PKI diberangus habis.

"Jelas-jelas PKI melanggar Hak Asasi Manusia (HAM), harus bersih ditolak keberadaan PKI di Indonesia," tandasnya.

Selain itu, Pancasila sebagai dasar negara harus dijunjung tinggi. Jangan sampai sebagai generasi muda tidak mengamalkan isi dari butir-butir Pancasila."Jangan sampai kita memakai atribut palu arit," pungkasnya. (pan).

Post a Comment