Ads (728x90)


SURABAYA (Media Bidik) - Acara santunan anak yatim yang digelar oleh ketua DPRD kota Surabaya. Selasa (28/6) menuai kritikan pedas dari Ketua DPRD kota Surabaya, Armuji, hal itu disebabkan banyaknya anggota DPRD Surabaya yang tidak mendukung dan hadir dalam acara tersebut seakan kurang peduli dan empati terhadap anak yatim.

Menurutnya, keberhasilan dirinya dan seluruh anggota DPRD tidak lepas dari doa mereka juga (anak yatim piatu). Jadi sanggat tidak pantas jika di saat seseorang sudah berhasil kemudian melupakanya begitu saja.

"Padahal saya tadi lihat ada anggota yang lain di ruangan komisi yang lumayan banyak, tapi kok saat acara dimulai pada ngak ada, ini sangat kebacut, masak lebih milih kunker dari pada menyantuni anak yatim," kritik Armuji.

Politisi asal fraksi PDIP ini mengungkapkan, hal ini seharusnya bisa menjadi pelajaran bagi anggota DPRD yang tidak hadir.Sebab, ini busa dijadikan bukti baahwa mana yang peduli dengan rakyat kecil dan mana yang tidak.

"Masak yang hadir hanya pimpinan saja, justru anggotanya malah tidak nampak sama sekali hanya sebagaian saja yang saya lihat, ini benar - benar sangat kebacut menurut saya," ungkapnya.
seharuanya lanjut Armuji, aebafai wakil rakyat harus memperbanyak kegiatan yang bersifat sosial. Bukan sebaliknya, mereka justru menghilang satu persatu saat acara mulia seperti sekarang hendak dimulai.

Padahal dari jumlah anak yatim yang hadir, pada buka puasa kali ini lebih banyak. Jika pada tahun lalu sekitar 100 anak yatim yang hadir, tahun ini meningkat menjadi 130 anak.

"Dari jumlah anak yatim yang kita undang meningkat. Tapi sekali lagi, saya kecewa dengan minimnya partisipasi anggota dewan dalam meramaikan acara ini," geram politisi dari PDI-P ini.

Wakil Ketua DPRD Surabaya, Masduki Toha menambahkan sebagai pimpinan dewan dirinya sudah berusaha mencoba yang terbaik bagi anggota dewan.

"Kita sudah mencoba yang terbaik. Tapi faktanya banyak Anggita dewan yang tidak patuh dengan perintah pimpinan," pungkas Masduki.(pan)

Post a Comment