Ads (728x90)

Kepala BKD Kota Surabaya, Mia Santi Dewi
SURABAYA (Media Bidik) - Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mengingatkan masyarakat untuk waspada terhadap penipuan yang dilakukan pihak-pihak tidak bertanggung jawab terkait isu adanya penerimaan dan pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di lingkungan Pemkot Surabaya. 

Hal itu disampaikan Kepala BKD Kota Surabaya, Mia Santi Dewi, sesuai Surat Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB) RI Nomor : B/2163/M.PAN-RB/06/2015 tanggal 30 Juni 2015 hal penundaan penambahan pegawai ASN tahun 2015, dinyatakan bahwa sejak tahun 2015 sampai saat ini, Pemkot Surabaya tidak melakukan penerimaan calon pegawai negara sipil (CPNS). "Karenanya, bila ada informasi penjadwalan penerimaan CPNS tahun 2016, adalah tidak benar," tegas Mia Santi Dewi, Kamis (30/6). 

Hal tersebut, sambung Mia, sesuai dengan surat Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI Nomor: B/501/M.PAN.RB/01/2016 tanggal 27 Januari tentang sanggahan terkait dengan adanya jadwal penerimaan CPNS Tahun 2016, dan ditindaklanjuti dengan Surat Edaran Kepala Badan Kepegawaian Diklat Kota Surabaya Nomor: 800/2027/436.7.6/2016 tanggal 19 April 2016 tentang sanggahan terkait dengan adanya jadwal penerimaan CPNS tahun 2016. 

"Sesuai Surat Menteri Dalam Negeri RI Nomor: 800/1907/SJ tanggal 24 Mei 2016 tentang Penipuan Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil Kementerian Dalam Negeri, diinformasikan kepada seluruh masyarakat, untuk berhati-hati dan waspada terhadap penipuan pengangkatan CPNS," sambung Mia.

Mia juga menegaskan, bila ada oknum-oknum yang menjanjikan untuk membantu dalam penerimaan CPNS Kota Surabaya, itu adalah penipuan. Sebab, sejak tahun 2014, Pemkot Surabaya melaksanakan seleksi penerimaan CPNS dengan menggunakan sistem CAT (Computer Assisted Test) sehingga dipastikan tidak ada pihak manapun yang dapat membantu kelulusan peserta. "Pemkot Surabaya tidak bertanggung jawab atas pungutan oleh oknum-oknum yang menjanjikan untuk membantu kelulusan peserta dalam penerimaan CPNS Kota Surabaya," tandasnya.   

Sementara itu, Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya, Muhamad Fikser menghimbau masyarakat untuk waspada dan berhati-hati terhadap segala bentuk penipuan yang terkait penerimaan CPNS di lingkungan Pemkot Surabaya. Dia berharap agar masyarakat tidak mudah percaya tetapi memiliki sikap curiga terhadap segala bentuk iming-iming terkait penerimaan CPNS.

"Apabila ada informasi yang tidak jelas terkait penerimaan CPNS, warga silahkan mengecek ke lembaga pemerintahan (BKD) untuk mengetahui kebenarannya. Masyarakat perlu bersikap check and re-check," ujarnya.(pan)

Post a Comment