Ads (728x90)


Anggota Komisi E DPRD Jatim Dr.Benjamin Kristianto Mars
SURABAYA ( Media Bidik ) – Masih adanya gedung sekolah yang rusak atau tak layak pakai untuk kegiatan belajar mengajar, sehingga butuh bantuan renovasi dari Pemerintah Provinsi serta perlunya penanganan serius dari Dinas Pendidikan, pasalnya tak jarang tempat untuk belajar mengajar khususnya sekolah swasta masih banyak yang belum mendapatkan bantuan pendidikan dari Pemerintah.

Hal ini disampaikan Anggota Komisi E DPRD Jatim Dr.Benjamin Kristianto Mars saat di temui di gedung DPRD Jatim Sabtu (7/5) mengatakan, " Kita sering mendengar ada kabar kalau dana bantuan sekolah di permainkan oleh oknum di Dinas Pendidikan Jatim, ini patut ditanggapi serius, karena dengan adanya dugaan permainan oknum tersebut,maka penerimaan bantuan sekolah tidak merata.terangnya.

Beny menambahkan, bahkan ada sekolah yang tiap tahunnya menerima bantuan, padahal kondisi sekolah tersebut sangat bagus, sementara sekolah yang benar-benar membutuhkan bantuan dana untuk sekolah tidak pernah mendapatkannya." Sekolah yang benar-benar membutuhkan tidak kesentuh bantuan, namun yang menerima bantuan ya sekolah-sekolah itu saja, artinya seperti sudah menjadi langganan menerima bantuan dan ini rasanya tidak adil ," ungkap Dr.Beny.

Lebih dalam Dr.Beny mencontohkan, seperti yang terjadi di SMK dr Soetomo Surabaya, kondisi sekolah tersebut memprihatinkan, banyak plafon sekolah bahkan ruangan kelas banyak yang rusak, ironisnya lagi ketika UNBK kemarin, satu kelas gagal mengikuti UN tahap pertama karena servernya ngadat." Kami temui itu ketika Komisi E melakukan sidak ke sekolah untuk pantau UNBK, alhasil sekolah tersebut menurut pengakuan pihak sekolah belum mendapat perhatian dari pemerintah mengenai renovasi ," tegas Ketua Kesira Jatim ini.

Karena itu, Komisi E mendorong agar Kadiknas Jatim Saiful Rahman lebih serius turun kelapangan guna investarisasi ke sekolah-sekolah, baik Swasta maupun Negeri, dengan demikian dapat diketahui sekolah mana yang berhak menerima bantuan dan sekolah yang tidak layak menerima bantuan." Jangan sampai tahun kemarin dan tahun ini sekolah-sekolah itu saja yang dapat, namun masih banyak sekolah yang benar-benar membutuhkan bantuan dari Pemerintah," pungkas Politisi Partai Gerindra tersebut.(rofik)
          

Post a Comment