Ads (728x90)

Pranaya Yudha Mahardika anggota Komisi B Jatim
SURABAYA ( Media Bidik )  – Sudah menjadi tradisi ketika menjelang bulan Ramadhan bisa dipastikan harga sembako mulai merangkak naik, hal ini perlu adanya perhatian yang serius bagi Pemerintah Provinsi Jatim terutama Disperindag Jatim untuk memantau langsung agar harga sembako tidak naik, sebab itu semua kembali lagi masyarakatlah yang akan dirugikan.

Hal itu dikatakan Anggota Komisi B DPRD Jatim yang membidangi Perekonomian Pranaya Yudha Mahardika,SP.M.I.B  mengatakan bahwa pihak Komisi B akan mendorong agar Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Timur ( Disperindag Jatim) melakukan kerja sama dengan Bulog Jatim dan Puspa Agro untuk berkoordinasi terkait harga sembako di pasaran yang identik akan naik ketika jelang moment terntentu seperti jelang bulan suci Ramadhan mendatang.

" Ada beberapa strategi khusus tahun ini selain menguatkan system biaya angkut, Komisi B akan memdesak Disperindag Jatim untuk saling koordinasi dengan pihak Bulog dan Puspa Agro terkait data dan stok harga pangan yang saling dimiliki Instansi tersebut," tegas Yudha saat ditemui di ruang kerjanya,Senin (16/5).

Politisi asal Fraksi Partai Golkar Jatim ini menganjurkan supaya Disperindag Jatim bersama pihak Puspa Agro maupun Bulog melakukan operasi pasar karena sudah menjadi kebiasaan bagi padagang yang nakal ketika jelang moment tertentu untuk menaikaan harga dagangannya.

" Jika Disperindag bersama Puspa Agro dan Bulog dalam operasi pasar menemukan ulah pedagang nakal diminta supaya pedagang tersebut mendapat sanksi tegas hingga disetopnya subsidi dagangan," tegas Yudha. (rofik)

Post a Comment