Ads (728x90)


SURABAYA (Media Bidik) - Untuk menyambut kedatangan para tamu Negara yang tergabung dalam UN Habitat. Pemkot Surabaya mempersiapkan kawasan Sentra Ikan Bulak (SIB) akan dijadikan sebagai kawasan yang dikenal dunia internasional. Salah satu upaya yang dilakukan dalam waktu dekat adalah melakukan sinergi antara seluruh warga Bulak, dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya. Hal tersebut diungkapkan oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismharini saat membuka Festival Bulak 2016 di Sentra Ikan Bulak,Kenjeran pagi tadi (3/4).
"Apabila SIB tidak lekas ditempati, maka selamanya akan sepi seperti yang terjadi selama beberapa tahun terakhir ini. Jika seluruh pedagang ikan di kawasan Bulak mau berkumpul, maka pembeli akan terpusat di SIB.  Mari kita bersama-sama memanfaatkan SIB, kelak jika Jembatan Kenjeran dibuka, seluruh wisatawan dipastikan akan kesini," tegas walikota.
Oleh karena itu, Risma (sapaan akrab walikota) memberi tenggat waktu kepada tokoh masyarakat mulai dari pihak kecamatan, kelurahan, RT dan RW untuk mengajak warganya menempati kios-kios di SIB. Bahkan, Risma meminta semua pedagang yang ada di sekitar pesisir Bulak untuk pindah berjualan di stand SIB itu. "Saya berikan waktu kepada Pak Camat dan Pak Lurah sampai 30 hari ke depan. Jika tidak kunjung menemapati SIB, maka akan ditempati pedagang dari Pabean," imbuh Risma.
Menurutnya, sudah selama dua tahun pedagang Pasar Pabean mengirimkan surat kepadanya (walikota). Namun ia belum dapat menanggapinya, karena fokus utama pembangunan SIB adalah untuk mensejahterahkan warga Bulak.
Risma memastikan bahwa pada Bulan Juli 2016 mendatang, kawasan pesisir Bulak itu akan menjadi kawasan internasional karena akan ada agenda UN Habitat yang akan dihadiri oleh warga dari berbagai negara di dunia ini. "Tapi kalau masyarakatnya tidak siap, saya kan yang malu nanti. Saya ingin membuktikan bahwa Surabaya itu bisa karena itu mari kita bersama-sama mengubah nasib kita," tegas mantan Kepala Bappeko ini.
Risma pun berkali-kali mengajak kepada warga dan tokoh masyarakat untuk meramaikan gedung SIB itu, karena kawasan itu diyakini oleh Risma akan menjadi jujukan wisata baru di Kota Surabaya.Dalam kesempatan tersebut, Risma (sapaan akrab walikota) menyempatkan untuk berkomunikasi langsung dengan dua nelayan Bulak yang menyampaikan keluh kesah. Bahwa, selama bertahun-tahun menjadi nelayan, mereka mencoba bertahan dengan kondisi yang masih pas-pasan.
Kepala Dinas Pertanian Surabaya Djoestamadji menambahkan dari 260 kios di SIB sekitar 20 persen yang telah diisi dan sudah ada pemiliknya. "Ibu Walikota telah memberikan batas waktu hingga 30 hari kedepan untuk para pedagang yang mengisi kios. Kami terus berkomunikasi dengan kecamatan dan kelurahan dalam hal ini," imbuh Mantan kepala dinas pendapatan dan pengelolaan keuangan Surabaya ini.
Camat Bulak Suprayitno menjelasakan, Festival Bulak 2016 yang rencananya akan digelar selama 7 hari, mulai dari 3– 10 April ini diharap mampu menyedot antusias warga dari penjuru Kota Pahlawan. Pada pembukaan hari pertama, akan ada pengobatan gratis dari Dinas Kesehatan Kota Surabaya yang mendatangkan tim laboratorium, P3K, dan tim obat, dengan sasaran sekitar 500 warga.Nantinya, panitia dari Kecamatan Bulak yang didukung Komunitas #BicaraSurabaya dan Forum Komunikasi Hotel dan Media Jawa Timur juga akan memberikan bingkisan bagi warga yang berobat.
"Jika lebih dari 500 warga, tim dari Dinas Kesehatan tetap akan menerima pelayanan. Sekitar 100 tim dari Dinas Kesehatan telah dikerahkan untuk turut mensukseskan acara ini. Selain itu, ada sembako murah bagi warga yang disiapkan oleh Dinas Perdagangan dan Perindustrian Surabaya. Nantinya, juga ada serangkaian acara yang mengikut sertakan warga Bulak secara penuh. Seperti lomba rumah nelayan bersih dan lomba perahu nelayan cantik." imbuh pria berkacamata ini.(pan)

Post a Comment