Ads (728x90)

Ketua KPU surabaya saat menyerahkan surat hasil penetapan pemilu
SURABAYA ( Media Bidik ) - Penetapan Hasil Pilkada kota Surabaya yang diselenggarakan oleh KPU kota Surabaya di Singgasana Hotel Selasa (22/12) tanpa dihadiri kedua Pasangan Calon (paslon) baik Risma - Wisnu dan Rivalnya Rasiyo - Lucy. Sayangnya ketidak hadiran kedua paslon yang bersaing dalam Pemilu serentak kota Surabaya 9 Desember lalu sangat disesalkan oleh ketua KPU Surabaya Robiyan Arifin dalam acara penetapan pemenang hasil pemilu 2015 sebagai Calon Walikota (Cawali) dan Wakil Walikota (Wawali) kota Surabaya yang terpilih.

Pasalnya sebelum melakukan penetapan hasil Pilkada kota Surabaya 2015, KPU Surabaya sehari sebelumnya sudah mengirimkan undang kemasing-masing pasangan calon (paslon). Sementara itu Liason Officer (LO) Rasiyo-Lucy, Achmad Zainul Arifin mengatakan, ketidakhadiran Rasiyo-Lucy tersebut disebabkan oleh mendadaknya undangan yang diberikan oleh KPU Surabaya. Zainul membeberkan, undangan itu baru diberikan pada pukul 24.00 WIB. "Ngundangnya itu malam, bahkan menjelang dini hari, tapi acaranya paginya," ungkap Zainul. Akibatnya, semua tim sukses Rasiyo-Lucy juga tidak ikut menghadiri kegiatan itu.

Sedangkan dari kubu paslon Rismaharini-Whisnu, hanya Calon Wakil Walikota (Cawawali) Surabaya Whisnu Sakti Buana yang menghadirinya. Menurut Whisnu, ketidakhadiran Risma disebabkan adanya agenda lainnya.
"Beliau ada agend di Jakarta, makanya tidak bisa hadir di sini," jelas Whisnu.

Ketua KPU Surabaya, Robiyan Arifin menyatakan, pada dasarnya pihaknya tidak pernah mengundang semua calon secara mendadak. "Kami sudah serahkan semua undangan, dan diterima semua calon," kilahnya. (pan)

Post a Comment