Ads (728x90)


rumah Hos Cokro Aminoto
SURABAYA (Media Bidik) – Demi melestarikan sejumlah situs Cagar Budaya yang ada di Surabaya berbagai upaya ditempuh pemerintah kota (pemkot) Surabaya diantaranya situs Cagar Budaya di Perkampungan Tua seperti rumah RR. H. Oemar Said Cokroaminoto atau HOS Cokroaminoto, di Jalan Peneleh Nomor 29-31 Surabaya.

Rumah berstatus Cagar Budaya yang dibangun tahun 1870 ini akan diusulkan menjadi ruang diskusi maupun pusat belajar bagi warga. Khsusnya, anak-anak muda perkampungan yang barasal dari lingkungan sekitar.

Salah satunya ruang bagian atas rumah yang digunakan sebagai tempat HOS Cokroaminoto untuk menggelar rapat dan mengajar ilmu pada muridnya. Termasuk Soekarno, Founding Father Republik Indonesia.

Sebagaii bukti keseriusan pemerintah kota, Wakil Walikota Surabaya, Ir. Wisnu Sakti Buana, ST. Pagi tadi (26/5 mendatangi lokasi kampung tersebut bersama Lurah Peneleh, Soewito, S.Sos, dan Camat Genteng, Mahmud Sariadi.

Dalam kunjungannaya, Wisnu melihat dari dekat ruangan berukuran sekitar 5x3 meter ini dengan menaiki tangga besi, yang masih tetap terawat.''Sebaiknya diatas sini diberi rak buku-buku. Tujuannya, agar bisa digunakan warga maupun para tamu untuk ruang diskusi maupun sarana pembelajaran nilai kebangsaan,'' ujar Whisnu sakti Buana.

Usulan ini akan dikongkritkan Wisnu dengan melibatkan peran warga sekitar. Hal ini menjadi langkah awal untuk penanaman Nasionalisme, sekaligus menjadi sebuah wadah bagi warga di perkampungan untuk ikut memiliki situs bersejarah ini.

''Ini sebagai apresiasi bagi Pemerintah Kota. Rumah bersejarah ini kan memang awalnya sebagai lokasi pembelajaran. Bahkan sebagai pusat pergerakan Nasional,'' terang mantan Wakil Ketua DPRD Surabaya ini.

Dengan begitu, Rumah Cagar Budaya HOS. Cokroaminoto bisa dimaksimalkan oleh Warga sekitar. Selain itu, dengan eksistensi tersebut suasana perkampungan untuk hidup guyub secara tidak langsung akan tercipta.

Sementara, tidak dilibatkannya warga dalam menghidupkan dan merawat peninggalan sejarah tersebut diakui Ketua RT 2 RW 4 Peneleh, Eko Hadi Ratno. Sementara, sebagai Ketua RT Eko hanya dipasrahi sebagai 'juru kunci'.

''Kami setuju dengan usulan tersebut. Sehingga kondisi rumah ini bisa tetap dilestarikan termasuk oleh generasi muda warga kampung sini,'' ujar Eko.

Soal perawatan, dikatakan Eko selama ini dilakukan atas swadaya warga dan pengurus kampung. Meski sedianya bantuan sudah diberikan oleh Pemkot namun dinilai masih lamban.''Mumpung ada Pak. Wawali kami sampaikan aspirasi ini,'' katanya.

Dengan diberikannya lampu hijau oleh Wawali, setidaknya menjadi semangat penggerak bagi warga di kampung Peneleh untuk ikut bersama-sama melestarikan kampung tua ini. Termasuk melestarikan budaya asli warga kampung Surabaya, agar eksotika kampung tua bersejarah ini tetap eksis dan tidak tergerus oleh pembangunan.(pan)