Ads (728x90)




SURABAYA(Media Bidik) - Salah satu area rekreasi edukasi di Surabaya adalah Mini Agrowisata yang dikelola Dinas Pertanian di Jalan Pagesangan. Tiap hari, terdapat sekolah maupun instansi yang berkunjung ke lokasi tersebut. Tujuannya, belajar mengenai berbagai macam tanaman dan sejumlah jenis hewan ternak. 

Umumnya, siswa-siswi Play Group, TK, dan SD yang belajar tentang pembibitan, penanaman pohon, beternak ayam, kelinci, dan ikan di sana. Mereka diajarkan tentang bagaimana merawat tanaman dan hewan yang baik dan benar. 

Para pengunjung, khususnya yang masih usia TK dan SD, diperkenalkan sejumlah alat pertanian secaara langsung. Mulai dari cetok, cangkul, tabung penyiram tanaman, dan bibit-bibit tanaman. Mereka langsung bisa praktek lapangan. Selain itu, pernah pula murid-murid SMP dan SMA yang datang untuk belajar tentang pelajaran IPA dan Biologi ke sana.

Kepala Dinas Pertanian Djoestamadji mengutarakan, pengunjung Mini Argowisata  relatif terus meningkat dari tahun ke tahun. Maka itu, pihaknya mulai merancang rencana optimalisasi pelayanan. "Kami terpikir untuk tetap membuka Agrowisata pada Sabtu dan Minggu. Saat ini masih dalam tahap perencanaan program karena masih disiapkan segala sesuatunya. Mudah-mudahan bisa terwujud," ungkap dia, Senin (13/4).

Dia menambahkan, animo masyarakat terhadap area rekreasi edukasi membuat pihaknya bersemangat untuk memberikan pelayanan terbaik. Daripada siswa-siswi sekolah di Surabaya melakukan kunjungan di tempat lain yang lebih jauh, padahal yang dipelajari sama saja, ada baiknya memilih lokasi ini. Apalagi, selama ini ada pula pengunjung dari luar kota. Misalnya, Sidoarjo, Gresik, dan pulau Madura. 

Kasi Kehutanan Suzy Irawati Fauziah menuturkan, mereka yang ingin berkunjung ke Mini Agrowisata, dipersilakan membuat surat permohonan pada Dinas Pertanian tentang kapan akan datang ke sana. Dalam beberapa hari setelahnya, dinas akan menghubungi contact person yang ada di surat tersebut. "Intinya, mereka yang ingin datang ke sini sangat dimudahkan," papar Suzy.

Dinas Pertanian juga sedang menyiapkan program edukasi pembibitan tanaman bagi SMP dan SMA. Detail mekanismenya masih dalam perencanaan. Yang jelas, instansi tersebut berniat membuat semacam pelatihan menanam pohon pada sekolah-sekolah. 

Setelah itu, sekolah-sekolah tersebut akn diminta melakukan praktek langsung mulai tahap penanaman hingga perawatan. Nantinya, akan ada koordinasi dengan Dinas Pendidikan. "Setelah tiga bulan, akan dilihat sekolah mana yang hasil penanamannya paling baik. Bila memungkinkan, akan diadakan perlombaannya," kata Suzy.(Topan)