Ads (728x90)

SURABAYA(Media Bidik) - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mengajak serta Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Surabaya untuk terus bersama menangani permasalahan anak-anak yang menjadi korban efek buram keberadaan lokalisasi. Sebab, jika tidak segera ditangani, dikhawatirkan anak-anak tersebut akan menularkan "efek buruk" tersebut kepada anak-anak lainnya.

Penegasan tersebut disampaikan Walikota Surabaya Tri Rismaharini di sela acara pengukuhan pengurus dewan pimpinan Majelis Ulama Indonesia Kota Surabaya periode 2015-2020 di Graha Sawunggaling, Lantai VI Kantor Pemkot Surabaya, Rabu (11/3). Ikut hadir dalam acara tersebut, Asisten IV Sekkota Surabaya bidang Kesejahteraan Rakyat, Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Kota Surabaya, dan juga Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kota Surabaya.

Dikatakan walikota, meski keberadaan lokalisasi di Kota Pahlawan sudah dialihfungsikan, tetapi Pemkot dalam beberapa kesempatan razia, masih menemukan ada beberapa anak yang terkena imbasnya. Diumur yang masih bocah, mereka sudah kecanduan narkoba dan juga kecanduan seks. Kebanyakan mereka bukan anak-anak Surabaya, melainkan berasal dari luar Surabaya.

"Ini pekerjaan rumah (PR) kita bersama. Mohon kami dibantu. Kita harus menyelamatkan mereka. Ibu-ibu juga ikut aktif. Karena kalau tidak disembuhkan, dia akan menulari temannya. Kalau tidak segera diselamatkan, anak-anak itu akan hancur masa depannya," tegas Risma.
Walikota yang pekan lalu mendapatkan gelar Doktor Kehormatan (Honoris Causa) dari Institut Tekologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya ini mengatakan, dirinya sudah meyakini sejak lama bahwa keberadaan  lokalisasi akan bisa berimbas pada kemunculan anak-anak yang sex addict ataupun narkoba addict. Dan keyakinan itu benar adanya. Dari hasil sweeping di kawasan eks lokalisasi Sememi beberapa waktu lalu, ditemukan anak-anak yang kecanduan seks dan narkoba.  

"Mereka lalu kita rawat di shelter. Kami nekad menutup lokalisasi karena saya yakin, akan muncul anak-anak yang kecanduan seks. Dan itu benar. Bahkan ada anak yang tingkat kecanduannya sudah sangat berat sehingga  harus ditangani psikiatri karena psikolog menyerah," sambung walikota.

Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat (Bapemas) KB Kota Surabaya, Nanis Chairani menambahkan, pihaknya bersama dengan personel Satpol PP dan juga kepolisian, rutin melakukan sweeping di tempat-tempat eks lokalisasi. Termasuk juga di diskotek yang diketahui memperkerjakan anak-anak.

Terkait pengukuhan pengurus dewan MUI Kota Surabaya periode 2015-202, Ketua MUI Jawa Timur, KH Abdussomad Bukhari menegaskan, MUI siap untuk diajak berkontribusi  dalam membangun Kota Surabaya. Terutama dalam hal pembinaan umat, tatanan masyarakat, pendidikan, efek prostitusi ataupun penggusuran PKL. 

"MUI bisa membantu walikota dalam bersama-sama membangun Surabaya. Tentunya sesuai porsinya. Karena itu,  pengurus dewan MUI Kota Surabaya harus memiliki kemampuan untuk menjabarkan masalah yang ada," tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut, KH Abdussomad Bukhari juga mengapresiasi kinerja dan prestasi Walikota Tri Rismaharini dalam membangun Kota Surabaya. Terutama terkait upaya untuk menutup dan mengalifungsikan lokalisas-lokalisasi di Surabaya. Dia juga menegaskan bahwa MUI tidak terlibat dalam kepentingan politik dan bargaining apapun.

"Kami sangat mengapresiasi Bu Wali. Surabaya menjadi kota yang hebat. Tetapi tentunya, meski tata kota, ekologi dan ekonomi  nya sudah bagus, akhlak juga harus hebat. Pembangunan tidak cukup materi tetapi juga dengan akhlak," jelasnya.(Topan)