Ads (728x90)



SURABAYA (Media Bidik) – Mengecilnya aliran air di sejumlah wilayah kota Surabaya Utara diantaranya di jalan Tambak Asri dan jalan Gadukan Utara, yang berada di kelurahan Moro Krembangan, kecamatan Krembangan Surabaya, mengeluh tentang sumber air yang sangat mengecil bahkan mati, sehingga warga di wilayah tersebut jarang melakukan aktifitas MCK (mandi, cuci, kakus) semua itu disebabkan mengecilnya sumber air diwilayah tersebut pada pagi hari dan mati menjelang siang sampai malam hari.


Akibatnya, untuk memenuhi kebutuhan air bersih, warga terpaksa membeli air tangki bahkan ada yang mencoba untuk membeli/memasang pompa listrik dengan harapan masih bisa mendapatkan aliran air bersih dari PDAM meski harus tetap berebut dan alirannya kecil.

"Biasanya memang airnya hanya keluar tengah malam saja. Sekarang malah tidak keluar sama sekali airnya, terpaksa kita tidak bisa mandi dan mencuci, dan beberapa warga juga sudah berupaya membeli sekaligus memasang pompa listrik, tetapi karena berebut, hasilnya juga nihil," kata Wawan, warga Jl Tambak Asri gg 22 ketika melapor ke Dewan Surabaya, Senin (22/9/2014).

Hal senada diucapkan Suyanto ketua RT 10 RW 05 Gadukan Utara yang mengatakan bahwa warganya kini sedang kesulitan air bersih, padahal saat ini sedang mengikuti lomba Green n Clean Pemkot Surabaya, karena wilayahnya termasuk kampung percontohan yang beberapa kali mendapatkan kunjungan Walikota Surabaya.

"Sudah beberapa hari ini warga kami sangat kesulitan mendapatkan aliran air bersih dari PDAM, untuk kegiatan mandi, cuci, dan kakus saja susah, apalagi untuk kebutuhan perawatan taman hijau yang telah kami rawat selama beberapa tahun, karena wilayah kami sedang mengikuti lomba Green N Clean Pemkot Surabaya," keluhnya.


Menanggapi laporan warga, Baktiono anggota DPRD Surabaya mengatakan harus segera ada evaluasi dan tindakan dari Walikota Surabaya terkait kinerja PDAM.

"Selalu saja jawabanya laporkan ke nomor pengaduan, ini kan seperti mesin penjawab saja. Kinerja PDAM Surabaya harus segera dievaluasi oleh walikota karena pelayanan air dikeluhkan hampir seluruh warga," kata Baktiono.

Secara tegas bahkan terkesan pedas, Baktiono juga menyarankan agar Walikota Surabaya tidak hanya memperhatikan soal taman saja, tetapi kebutuhan air bersih warga Kota Surabaya juga harus mendapatkan perhatian lebih, karena menyangkut hajat hidup.

"Walikota haru tegas, jangan hanya masalah taman langsung teriak-teriak. Tapi masalah air bagi warga tidak segera ditangani," katanya.

Untuk diketahui bahwa sebelumnya kejadian yang sama juga menimpa warga Simo Gunung, dan Jangkungan yang mengeluhkan soal pelayanan air PDAM Surya Sembada, karena selain kualitas air yang buruk, juga masih banya warga yang tidak menerima aliran air bersih.(Topan)