Ads (728x90)




SURABAYA (Media Bidik) – Buntut bentrokan antara Linmas dan Satpol yang terjadi pada Jumat (15/8) lalu di area futsal Mangga dua, yang berujung dendam diantara kedua anggota instansi penegak Perda Pemkot Surabaya, pasalnya dampak dari bentrokan tersebut dua anggota Linmas yang berinisial Y dan T mengalami luka memar yang cukup serius sehingga perlu perawatan medis dan visum serta dilaporkan ke Polsek Wonokromo dengan tuduhan pelanggaran Pasal 355 KUHP tentang penganiayaan berat dengan ancaman hukuman paling lama 12 tahun.

Hal tersebut diungkapkan oleh dua anggota Linmas yang tidak mau disebutkan jati dirinya, juga mejadi saksi serta korban penganiayaan ulah arogan Satpol PP kota Surabaya mengatakan,"Kita sudah melaporkan masalah tersebut ke Polsek Wonokromo dan sudah ada dua anggota Satlpol yang ditahan, dan kita sudah sepakat tidak akan berdamai maupun mencabut laporan tersebut, walaupun ada permintaan dari Kasatpol PP untuk mencabut laporan, sebelum dapat ganti rugi sebesar lima puluh juta,"terangnya

Masih menurut sumber Linmas,"Tidak mungkin Irvan tidak tau atas kejadian tersebut, padahal dia tau persis dan ada dilokasi kejadian saat saya dihajar habis-habisan oleh anggota Satpol PP saat dilapangan dan dia ada didepan saya namun dia (irvan) hanya diam saja melihat kejadian tersebut, bentrok tersebut berlanjut di depan kantor Satpol PP pada pukul setengah dua belas malam, saat dua orang anggota Linmas hendak pulang tiba-tiba dicegat oleh beberapa anggota Satpol PP dan diambil kunci kontaknya kemudian dipukuli, dengan kejadian tersebut Kepala Linmas kota Surabaya Sumarno mengancam Kasatpol PP Irvan Widyanto akan menurunkan seluruh anggota Linmas yang ada di Surabaya sejumlah empat puluh satu ribu untuk bentrok dengan Satpol PP" Jangan mentang-mentang sebagai penegak perda hingga berbuat seenaknya, kamu tau sendiri ada 41 ribu anggota Linmas yang ada di surabaya, kalau kamu macam-macam tau sendiri akibatnya " sejak kejadian tersebut Irvan Widayanto meminta maaf kepada Sumarno,"imbuhnya sembari menirukan statmen Sumarno (Topan)