Ads (728x90)

Surabaya - Tahun 2014, Pahlawan Ekonomi (PE) Surabaya me-launching toko online. Langkah maju ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan pendapatan dan memperkuat jaringan pemasaran produk-produk usaha mikro kecil (UMK) di Surabaya.
Acara tersebut digelar di Atrium Kaza City, Jalan Kapas Krampung, Sabtu (31/5). Toko online ini di-launching oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Menariknya launching toko online ini bertepat Hari Jadi Kota Surabaya ke-721.
Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota menyampaikan bahwa adanya toko online ini merupakan salah satu jalan menuju kesuksesan. Dimana sebentar lagi memasuki pasar bebas dunia di tahun 2015. "Langkah ini membuka jalan bagi UMK Surabaya mengenalkan produknya di seluruh dunia. Karena, hampir separuh masyarakat dunia mengakses internet," imbuhnya.
Senada disampaikan Ketua SC PE, Bagus Supomo mengatakan keberadaan toko online PE ini sangat strategis. Secara segementasi pasar sangat luas. Ini disebabkan memasarkan melalui internet bisa diakses didalam negeri maupun diluar negeri, sehingga segmen pasarnya seluruh dunia.
Toko online tersebut bisa diakses dilaman www.pahlawanekonomi.com. Produk-produk yang dipasarkan dari fresh food, grocery food, dan handycraft. Selain itu, PE juga merilis portal video tutorial yang cocok buak UMK yang ingin mengembangkan usaha. Video tersebut dapat diakses di www.pahlawanekonomi.net.
Bagus lalu menjelaskan, toko online lebih hemat modal. Para UMK tidak perlu mengeluarkan budget besar. Mereka tidak perlu membayar sewa tempat, karyawan, administrasi, dan lain sebagainya. "Kalau toko konvensional kita harus mencari tempat strategis. Biaya yang dikeluarkan juga relative tidak kecil,"ujar direktur Eksekutif Surabaya Hotel School (SHS) ini.
Dengan toko online, sambung Bagus, PE hanya butuh orang yang mengeporasikan website. Untuk jasa pengiriman banyak sekali. Bisa pakai pos juga bisa maupun pakai jasa wisata seperti TIKI, JNE, dan 21 Exprees, bisa juga lainnya.
Tak hanya itu, menurut Bagus, informasi yang diberikan di toko online kepada calon pembeli maupun pembeli relative lebih global. "Banyak yang bisa kita informasikan sehingga customer akan lebih puas dengan produk dan tidak banyak bertanya-tanya tentang produk kita,"urainya.
Humas PE Surabaya, Agus Wahyudi menambahkan sebelumnya produk-produk PE Surabaya juga telah mengisi  enam gerai Carrefour di Surabaya dan Jakarta. "Ada enam gerai Carrefour yang menjual produ-produk PE, yakni di A.yani, Rungkut, Bubutan, Kalimas, GOCI, dan Lebak Bulus,"terangnya.
Produk-produk tersebut dipilih setelah para kurator PE menilai produknya dianggap layak untuk dijual di Carrefour. "Produk-produk yang masuk ke Carrefour 50 item jenis barang. Produk tersebut berasal dari 19 vendor UKM," jelas Yudi.
Sementara itu, Kepala Bapemas dan KB, Nanis Chairani menyambut baik adanya toko online PE ini. Menurutnya toko online sangat bermanfaat sekali bagi para UMK atau KSM.  Secara tidak langsung mereka sangat terbantu dalam memasarkan produknya.
"ini salah satu cara membantu promosikan produk mereka. Selain itu, biasanya setiap pelaksanaan PE selalu digelar lomba. Melalui kompetisi membuat mereka semakin termotivasi. Misalnya, melihat kemasan produk UMK dan KSM lain lebih bagus, maka mereka pasti akan membuat produknya lebih bagus lagi," tukasnya.
Disinggung mengenai pelatihan pemasaran online, Nanis menjelaskan Bepemas dan KB juga telah memberikan pelatihan berkala dibidang manajemen keuangan dan teknologi informasi. Pelatihan ini dilakasanakan bekerjasama dengan perguruan tinggi STESIA dan UBAYA.
"STESIA lebih fokus pada pelatihan manajemen keuangan. Sedangan UBAYA pada teknologi informasinya, yakni bagaimana cara memasarkan produk secara online. Kita juga memberikan ruang kepada UMK dan KSM apabila mereka kesulitan membuat desain produk, kita siap membantu. Silakan mengunjungi kantor Bapemas dan KB," tutur mantan Kepala Bagian Humas ini. (pan)