Ads (728x90)


Surabaya - Peringatan Hari Jadi Kota Surabaya ke-721 tahun diharapkan menjadi momentum bagi warga Kota Surabaya untuk semakin serius dalam menata kesiapan menghadapi datangnya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada 2015 mendatang. Mulai sekarang, warga Surabaya diharapkan mulai membekali diri dengan berbagai skill dan kemampuan agar bisa menjadi pemenang di kota sendiri.
Harapan tersebut disampaikan Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, seusai upacara peringatan Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-721 di halaman Taman Surya, Sabtu (31/5).
Walikota mengatakan, pembangunan sumber daya manusia (SDM) akan menjadi fokus bagi Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya di tahun 2014 ini. Pemkot Surabaya akan berupaya menyiapkan warga Surabaya agar siap bersaing menghadapi MEA. Sebab, tanpa SDM yang handal, kerja keras Pemkot Surabaya dalam membangun infrastruktur, tidak akan bisa memberi banyak manfaat kepada warga.
"Berkali kali saya katakan tentang pentingnya pembangunan SDM. Sebab, tidak ada gunanya kita membangun infrastruktur atau membangun apapun kalau masyarakat Surabaya hanya jadi penonton. Itu yang jadi pekerjaan rumah (PR) berat saya. Makanya, di tahun ini saya konsentrasi untuk SDM," tegas Walikota Tri Rismaharini.
Walikota menjelaskan, untuk meningkatkan kualitas manusia di Surabaya, Pemkot Surabaya akan mengadakan sertifikasi keahlian tenaga kerja. Mulai awal Juni ini, Pemkot akan me-launching sertifikasi tersebut dengan meyalani pendaftaran untuk lima wilayah. Harapannya, warga Surabaya memiliki kompetensi sebagai tenaga kerja.
"Kita layani pendaftaran untuk semua bidang, untuk semua jenis usaha dan tenaga kerja, termasuk formal dan informal. Misalkan informal mandiri, ada yang jadi free lance tukang jahit atau tukang las, mereka harus dapat sertifikasi pekerja," jelas walikota. 
Dalam amanat upacara, Walikota Risma menyoroti tentang pentingnya memastikan SDM untuk siap menjadi pemenang. Walikota mengkorelasikan kemenangan Raden Wijaya mengalahkan pasukan tar-tar pada 31 Mei 721 tahun silam dan semangat kepahlawanan arek-arek Suroboyo yang dikomando oleh Bung Tomo dalam mengusir sekutu pada 10 November 1945 dengan kesiapan menghadapi MEA 2015.
"Kita mengemban misi bersejarah seperti tahun 1293 dan 1945. Bahwa MEA harus kita menangkan. Apalah artinya pengorbanan pahlawan-pahlawan bila kita hanya jadi penonton," jelas Bu Risma.
Walikota juga memaparkan tentang pentingnya pendidikan formal dan non formal untuk memperkuat daya saing siswa. Dalam tiga tahun terakhir, jumlah pelajar berprestasi di Surabaya terus bertambah. Tahun 2011 ada 395 siswa, tahun 2012 ada 920 dan tahun 2013 lalua da 2026 siswa beprestasi. Pemkot Surabaya juga fokus meningkatkan kualitas guru dengan mengirim mereka ke luar negeri untuk belajar.
"Rumah Bahasa juga dimaksimalkan untuk meningkatkan kompetensi warga tentang pentingnya menguasai bahasa asing," jelas walikota.
Di bidang kesehatan, walikota menjelaskan tentang upaya preventif yang dilakukan Pemkot Surabaya melalui peningkatan kualitas hidup di kampung-kampung. Di bidang ekonomi, pertumbuhan ekonomi di Surabaya stabil di atas angka 7 persen dan itu lebih baik dari pertumbuhan ekonomi propinsi. Pemkot Surabaya juga menfasilitasi warga untuk aktif dalam berusaha melalui Usaha Kecil Menengan (UKM). Di Surabaya kini sudah ada 2248 UKM yang tersebar di 160 kelurahan.
"Saya yakin, UKM siap bersaing dengan menghasilkan produk-produk berkualitas. Pemkot juga mendorong aspek legalitas, permodalan dan juga penguasaan teknologi informasi," sambung walikota.
Dalam momen upacara peringatana HJKS ke-721 tersebut, Walikota Tri Rismaharini bersama jajaran Forum Pimpindan Daerah (Forpimda) Surabaya, memberikan penghargaan kepada warga berprestasi yang telah berkontribusi dalam membangun kota Pahlawan, serta mengukuhkan Satgas penanggulangan bencana.
 Walikota juga meresmikan bus wisata "shopping and culinary track" yang ditandai dengan pemukulan kendi. Peringatan HJKS ke-721 semakin meriah dengan penampilan 721 penari ngremo anak-anak. Walikota bersama jajaran Forpimda dan bupati/walikota berbagai daerah, juga melepas burung. Dan sebagai penutup, walikota perempuan pertama di Surabaya ini membaur dengan warga Surabaya di acara pesta rakyat. Ada beragam kuliner khas Surabaya yang bisa dicicipi warga. Dalam kesempatan tersebut, walikota 'ngracik' soto ayam yang kemudian diberikan kepada Forpimda dan juga wartawan.(
pan)