Ads (728x90)


SURABAYA-Warga metropolis tak perlu bingung mencari sarana menghabiskan waktu di akhir pekan. Surabaya Great Expo (SGE) 2014 di Grand City Convex bisa menjadi alternatif terutama bagi para penggemar wisata belanja. Sebanyak 162 stan siap menawarkan produk-produk unggulan yang sayang bila dilewatkan.

SGA 2014 dibuka oleh Walikota Surabaya Tri Rismaharini pada Rabu (28/5). Pada kesempatan itu, walikota menyatakan bahwa Surabaya kini telah berkembang menjadi kota destinasi orang-orang dari luar negeri. Tak hanya untuk berwisata, mereka yang singgah ke Kota Pahlawan acap kali datang karena alasan bisnis. Hal tersebut merupakan peluang yang harus ditangkap para pelaku usaha lokal.“Mulai Juni hingga November ada beberapa event bertaraf nasional maupun internasional. Sehingga dipastikan banyak tamu dari luar negeri yang akan berkunjung ke Surabaya. Itu merupakan kesempatan untuk memperkenalkan produk lokal,” ujar walikota.

Selain itu, Risma juga mengingatkan era AFTA (ASEAN Free Trade Agreement) atau era perdagangan bebas ASEAN yang efektif berlaku per 1 Januari 2015. Menurut dia, saat itu akah ada nuansa perdagangan yang berbeda. Masyarakat di negara-negara ASEAN bebas berkompetisi secara ekonomi. Kegiatan bisnis pun seolah tidak ada batasan/halangan. Pada fase tersebut, warga Surabaya akan bersaing secara terbuka dengan para pengusaha maupun tenaga kerja dari luar negeri.

Untuk itu, walikota perempuan pertama Surabaya ini menekankan pentingnya persiapan yang matang agar warga kota dapat mengambil peran dalam perdagangan bebas ASEAN. “Potensi dalam negeri sebenarnya cukup bagus. Kalau itu tidak dimaksimalkan nanti saya khawatir akan diambil alih oleh pihak asing,” paparnya.

Sementara itu, terkait penyelenggaraan SGE Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (disperdagin) Surabaya Widodo Suryantoro mengatakan, acara ini merupakan agenda rutin tahunan yang digelar dalam rangka menyemarakkan hari jadi Kota Surabaya (HJKS). 

Menariknya, peserta pameran sangat beragam. Tak hanya pelaku usaha dari sektor swasta, instansi pemerintah dan perguruan tinggi juga tidak ingin ketinggalan.

Misalnya RSUD Bhakti Dharma Husada yang menyediakan layanan cek tekanan darah dan denyut nadi gratis. Informasi jenis pelayanan kesehatan di rumah sakit milik pemkot itu juga bisa diakses di SGE. Ada pula Dinas Pertanian Kota Surabaya yang memamerkan berbagai hasil pertanian dan perikanan. Di antaranya bandeng asap tanpa duri, otak-otak bandeng dan jamur tiram. Selain produk, pengunjung juga bisa mendapatkan informasi mengenai konsep urban farming yang bisa diterapkan secara praktis.

Pun demikian halnya dengan Disperdagin Surabaya. Dikatakan Widodo, dinas yang dipimpinnya kali ini mengusung banyak produk UKM hasil binaan. Busana muslim, pernak-pernik, makanan kemasan dan kerajinan menjadi favorit pengunjung SGE.

Setelah puas berbelanja, pengunjung dapat mengakses informasi dan layanan kependudukan. Pasalnya, dinas kependudukan dan catatan sipil (dispendukcapil) membuka stan verifikasi dan perekaman data e-KTP. “Jadi di sini (SGE) komplet, selain belanja produk juga ada beberapa layanan pemkot yang bisa dinikmati warga,” tuturnya.

SGE ternyata mendapat sambutan positif dari masyarakat. Buktinya, sebelum resmi dibuka oleh walikota tercatat sudah ada seribu pengunjung yang datang ke lokasi pameran sejak pagi. Widodo mengatakan, pada penyelenggaraan kali ini pihaknya menargetkan transaksi sebesar Rp 4 miliar. 

“Target tersebut meningkat dari tahun lalu yang hanya Rp 2 miliar. Peningkatan dikarenakan jumlah peserta juga bertambah. Pada 2013, pameran diikuti lebih kurang 80 stan,” pungkas mantan Kabag Perekonomian Pemkot Surabaya ini. Sebagai informasi, sejumlah pemerintah daerah seperti Pemkot Banjarmasin, Pemprov Kalimantan Barat, Kabupaten Sampang dan Kabupaten Jepara turut meramaikan SGE 2014.( Topan )